3

Semarakkan Cinta

(Catatan lama yang saya muatnaik kembali)

Ramadan menghampar redupnya. Perlahan memayung hati-hati panas, keras. Ah, waktu menyemarak cinta ini diam-diam terlalu cepat mahu pergi. Sedar-sedar sudah 10 hari dia membentang hamparan cinta,menghembus alun rindu. Bersambutkah cinta seperti selayaknya ia dirai.

Saya sekadar mahu menitip satu dua bingkisan yang saya kutip saat bersinggah menadah ilmu dari kuliah-kuliah di masjid selepas asar. Benar membuat hati tersenyum. Benar, membuat hati tersasar mencari arahnya diri.

1)
Dan apa (bendanya) yang di tangan kananmu itu wahai Musa?"
Nabi Musa menjawab: "Ini ialah tongkatku; aku bertekan atasnya semasa, berjalan, dan aku memukul dengannya daun-daun kayu supaya gugur kepada kambing-kambingku, dan ada lagi lain-lain keperluanku pada tongkat itu".
(Surah To Ha: 17-18)

2)Anas ditanya pada satu ketika, adakah nabi memakai cincin perak.Lalu beliau menjawab, Tatkala Nabi ingin menulis surat kepeada orang Rom beliau telah diberitahu bahawa mereka tidak akan membaca mana-mana surat melainkan ada cop keatasnya, maka baginda pun mengambil cincin peraknya, Ia bagaikan seperti aku melihat sesuatu yang berkilat di tangannya, dan diukir dengan perkataan Muhammad Rasulullah”

Us. Abu Laith menyebut" Lihat, kepada kedua-dua jawapan. Bukankan soalan itu ringkas. Nabi Musa hanya perlu jawab: tongkat. Dan Anas hanya perlu jawab, ia. Tidak perlu dipanjangkan dengan cerita kegunaan tongkat mahupun ulasan tentang berkilaunya cincin itu.

Tapi, itulah namanya cinta. Apabila kita cintakan sesuatu, kita suka menyebut tentangnya. Kalau kita cintakan seseorang, kita suka berlama-lama saat bicara dengannya. Lihat bagaimana Nabi Musa memanjangkan bicaranya. Lihat bagaimana Anas bercerita penuh.

Mari kita bercerita tentang al Quran. Apa pesan ulama'?

Bacalah al Quran seperti al Quran itu turun pada kamu.
Bacalah al Quran seperti kamu membaca surat dari kekasih.
Bacalah al Quran seperti seolah-olah kamu sedang berbicara dengan Allah.

Ah, kekasih mana yang lebih hebat cintanya dari Dia, Yang Maha Pengasih.
Surat, buku mana yang lebih indah bahasa dan diksinya dari Kalam Dia Yang Maha Sempurna dan Tahu setiap keperluan hamba.
Bicara yang tidak pernah membosankan, selalu saja menggetarkan biar beribu kali diulang.

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

3 Komentar:

ummuhuraira said...

teruskan menulis sits, tulis dr hati. membacanya begitu indah, hati tak lagi gelisah.

doakan aku sahabat di ramadhan kareem.

nour said...

Syukran,Pah. Ko mmg selalu jadi andang untuk api cinta aku. Hadiah untuk hati mesti dari hati, kan? :)

ummuhuraira said...

eh, andang tu apa ek.. hihi.. taktau la

Post a Comment

Back to Top