2

The Freedom Writers

Berapa yang harus anda bayar untuk berasa dikasihi? Berasa dihargai, berasa terhormat dan berasa punya harga diri? Terkadang kasih sayang itu terlalu mahal sehingga kita terpaksa membayar dengan apa harga sekalipun sehingga dengan nyawa. Benarkah? Saya belajar, untuk menerima, kita harus memberi. Tapi itu terkadang sukar amat untuk dilakukan.

Saya akur, saya pernah terlalu kedekut dengan anugerah rahmah dan kasih-Nya sehingga saya tidak mahu berkongsi selain dengan keluarga sendiri. Sehinggalah saya diajar dan dididik menghargai orang lain atas rasa ukhuwah, cinta sesama saudara bukan kerana ia semata tanggungjawab; kerana saya ketua, dewasa, yang tua, maka saya harus merai mereka di bawah tanggungjawab saya. Itu saya belajar waktu di hujung tingkatan empat, waktu dihantar berkampung menghabiskan hampir setiap malam di tengah hutan gelap, menyerah segala pada Tuhan pemilik alam, belajar berkawan dan berbicara dengan alam dalam pekat malam, bersujud mengucap syukur dalam air kali yang mengalir tenang kerana mengizinkan saya mengecap nikmat-Nya di dunia fana ini.

Ia suatu proses. Waktu saya mencabar dan memaksa diri menjadi jurulatih PLKN, juga saya banyak belajar daripada pelatih-pelatih yang ramai juga yang tidak lancar membaca dalam usia 18 tahun. Tapi mereka banyak membaca dan belajar daripada kehidupan. Bezanya, setengah mereka tidak dipandu untuk memahami peta hidup dengan sebaiknya. Petunjuk dan panduan itu tidak ada atau barangkali dipandang sepi. Lalu yang mereka perlu adalah pembimbing buat menunjuk jalan dan keyakinan yang cahaya itu sentiasa ada untuk orang yang mahu dan berusaha.

Pelatih saya, hari-hari awal berkata kepada saya waktu saya menegur sikapnya: Lu sapa?

Seorang anak Ah Long kata kawan-kawannya. Bakal mewarisi ayahnya. Yang seorang lagi berkata: Saya tak percaya sape-sape kat sini. Seorang pelatih Melayu pula bertanya, Cikgu ingat kita boleh percaya ke orang Cina ni? Sering juga dalam kelas, saya harus berdiri antara dua lelaki berbadan besar, mendepangkan tangan dan bercakap dengan sepenuh nafas, tenang dan tegas: Duduk! sebelum mereka memulakan perang yang lebih besar, antara kaum terkadang. Dan banyak cerita lain: “Saya benci bapa saya.” “Cikgu nak saya layan cikgu?” Tanya seorang pelatih lelaki. (Allah..Soalan apa ini? Mahu tercabut kepala saya mendengarnya) “Mak ayah saya tak kisah pun saya bawa perempuan balik rumah.” “Saya dah berhenti belajar masa darjah enam. Tumbuk mata kawan.” (Saya lupa apa yang berlaku pada mata kawannya). Minggu pertama saya menangis, mahu berhenti tapikan saya yang mencabar diri, mengapa mahu berpaling lari. Kalau pun tidak banyak, pasti sedikit kehadiran saya sepatutnya mampu memberi kesan.

Suatu yang saya banggakan apabila suara-suara di atas tersenyum gembira apabila kami memenangi tmpt ke-2 atau ke-3, saya terlupa, pertandingan antara kelas di akhir sesi dengan drama yang saya arahkan tentang Dumpling dan sejarahnya pada masyarakat Cina. Tak sangka, kata mereka. Ya, bukan senang menghimpunkan manusia pelbagai karenah buat menghasilkan satu produksi kecil. Dan saya minta mereka menulis sesuatu untuk saya dan Cikgu Shah yang sekali mengajar bersama saya. Saya benar-benar menghargai catatan mereka. “Cikgu, saya sudah boleh percayakan kawan-kawan.” Terima kasih kerana menjadi ceiceh( kakak) saya.” “Cikgu, saya akan cuba ubah hidup saya.” Saya akan rajin sembahyang.”

Menonton Freedom Writers mengingatkan saya pada semua ini. Sebuah filem yang diangkat dari kisah benar yang dibukukan; The Freedom Writers Diary (1999) karya Erin Gruwell. Saya baru berkesempatan menontonnya semalam walau sudah lama dicadangkan oleh seorang teman dan saya kira filem itu sudah lama. Cerita berkisar tentang seorang guru baru yang ditugaskan mengajar pelajar pelbagai bangsa di sebuah sekolah di Amerika. Kebanyakkan pelajar adalah bangsa African-Amerika dan dari bangsa selain kulit putih. Filem ini cuba menggambarkan konflik dalam setiap diri pelajar yang berdepan dengan masalah kehidupan ‘geng’ dan keganasannya juga masalah perkauman. Melihat penindasan, keganasan dan kematian adalah lumrah untuk pelajar ini. Setiap hari mereka harus bersedia dengan sesuatu yang tidak dijangka. Justeru, setiap kelas, guru tersebut sering berdepan masalah pelajar bergaduh sesama sendiri apabila sesuatu isu sensitif dibangkitkan.

Tekanan dalam diri ini akhirnya perlahan-lahan dirungkai oleh Mis G, guru muda apabila dia mengarahkan setiap pelajar menulis diari masing-masing setiap hari dan beliau hanya akan membacanya sekiranya dibenarkan oleh pelajar tersebut. Kelas itu kemudiannya bertukar menjadi sebuah keluarga di mana mereka merasa dihargai dan beroleh kekuatan buat menyulam harapan melihat esok secara positif. Catatan diari mereka akhirnya dibukukan.

Mungkin ada sisi kurang menarik tentang filem ini apabila ia seakan cuba meraih simpati pada Holocaust yang berlaku pada Yahudi. Ya, yang kejam itu tetap kejam. Nazi memang tidak boleh dimaafkan atas kezalimannya. Tapi, mengingati bagaimana Yahudi, Israel memperlakukan Palestin tetap suatu yang menyakitkan untuk saya menerima propaganda berterusan Yahudi tentang Holocaust dalam filem ini.

Apa pun, saya mahu kongsikan beberapa dialog menarik:

Marcus: I’ve never had a hero before. Buy you are my hero.
Mies Giep: No. No, young man. I’m not the hero. I did what I had to do, because it was the right thing to do. That is all. You know, we are all ordinary people. But even an ordinary secretary or a housewife or a teenager, can within their own small ways, turn on a small light in a dark room, ya? You are the heroes. You are heroes every day.
Guru tersebut, dalam realitinya; Erin Gruwell dan pelajarnya kemudiannya menubuhkan The Freedom Writers Foundation sebagai dedikasi untuk mengembangkan kejayaan bilik 203(kelas mereka) di dalam proses pembelajaran di bilik darjah ke seluruh Negara.

Guru-bukanlah kerjaya pilihan saya. Saya menangis waktu diterima mengajar di Al-Amin dulu. (Dapat kerja pun nangis…) Saya memaksa diri. Tapi hari demi hari saya melihat potensi saya berkembang ke bidang itu. Mungkin saya lebih suka menukarnya kepada istilah pendidik untuk jadi lebih umum tetapi lebih bermakna. Emak dan ayah saya, kedua-duanya adalah guru. Saya juga pernah menjadi guru hampir dua tahun. Saya masih berfikir.., mampukah saya bersabar menjadi menjadi seorang pendidik dan menjadikan bidang ini sebagai kerjaya pilihan dan tumpuan hidup saya?
BACA SELENGKAPNYA - The Freedom Writers
2

Home Sweet Home

Asyik ya Kak, cuti? Oh, tentu. Pulang ke pangkuan keluarga memang sesuatu yang membahagiakan walau saya membawa sedikit resah hati . Risaukan tajuk disertasi yang entah diterima atau tidak dalam mesyuarat lajnah minggu depan juga bimbangkan keputusan peperiksaan. Kata Dr Sohirin, guru Manahij Mufassirin saya waktu saya mengadu perihal kebimbangan saya pada subjek itu, syafaat itu hanya di akhirat, Maryam. Doa sahajalah. Moga ada rahmat Allah untuk awak. Berdoalah.

Lambat-lambat saya keluar, sedar… yang saya harus reda menerima apa sahaja keputusannya nanti. Ini bukan adobe photoshop, words; kesalahan dimaafkan. Undo sahaja. Ya, berdoa, berdoa juga.Saya harus bersedia secara mentalnya. Ini satu kelemahan saya. Kegagalan adalah musuh terbesar seorang yang punya minda perfectionist. Saya ingat bagaimana saya berkurung hampir dua minggu waktu di UM dahulu menerima kegagalan saya dalam satu subjek. Yang lebih menyayat, beberapa hari sebelum peperiksaan, sayalah yang membantu menerangkan subjek itu pada kawan-kawan. Begitu Tuhan mengatur hidup, mengajar kita manis pahit, masam masin kehidupan, tinggi rendah langit, putaran roda dan segalanya.

Hidup inikan fitnah. Apa mampu saya bersabar untuk jadi lebih kuat? To be a world-class player, takkan cabarannya sedikit cuma. Sekali tendang bola sudah masuk gol. Tiada halangan. Tak mungkinkan.

Kembali ke rumah. Emak menyambut saya dengan ikan keli masak cili padi. Aduh, saya makan bertambah. Adu saya pada emak: “Kak Uda dah lama tak makan nasi selera macam ni.” Memang selera saya hilang sama sekali pada bulan peperiksaan. Stress barangkali walaupun secara emosinya saya rasa saya stabil. Tapi badan saya menunjukkan tanda-tanda memberontak terhadap jadual regim saya. Ayah pula waktu mengambil saya di pekan, awal-awal sudah bertanya bagaimana mahu menyediakan roti bakar. Kami singgah membeli butter dan lada hitam. Memang kegemaran saya makan roti disapu butter, ditambah sedikit gula, lada hitam dan yang penting hirisan buah zaitun. Kemudian bakar. Rasanya memang sedikit pelik bagi yang tak biasa dengan zaitun. Tapi saya galakkan anda membiasakan diri dengan zaitun teutamanya orang perempuan. Ia anti kanser yang baik. Boleh dibeli di kedai-kedai arab. Minyak zaitun juga baik. Saya cuba juga mengambilnya sebagai makanan tambahan selain untuk rambut dan kulit. Cubalah!

Ada pelbagai barang di peti sejuk untuk dimasak. Tapi saya rindukan adik-beradik saya yang lain. Terutamanya adik-adik lelaki yang kuat makan. Cuti kami tidak serentak. Saya terbiasa hidup meriah. Terasa sunyi sekadar ditemani dua adik yang masih di sekolah rendah.

Saya ikut emak melawat temannya yang lumpuh separuh badan. Bermula dengan kanser payudara, ia merebak ke tulang. Dalam kereta, emak dan Mak Leha, jiran saya bertukar cerita lagi tentang kawan-kawannya yang mengidap kanser. Malam, waktu emak menelefon teman lamanya di Melaka juga saya mendapat berita yang sama-kanser. Saya jadi ketakutan juga. Harus beringat dengan gaya hidup saya selain berdoa minta diberikan kesihatan menjalani hidup.

Dan jadual saya berubah. Tidak boleh bermlas-malas di hadapan laptop waktu pagi. Harus segera menyediakan Muadz yang banyak ragamnya waktu pagi. Kasutnya, stokinnya, suplementnya, gaduhnya dengan Hakim pagi-pagi buta; semuanya cukup untuk membuat saya menjerit di awal pagi.

Ini jadual baru saya. Masak,hantar dan ambil adik sekolah, makan, masak lagi, makan. Cuti…saya harus benar-benar mendisiplinkan diri.
BACA SELENGKAPNYA - Home Sweet Home
0

Berikan Setitis Kasih-Mu

Alhamdulillah, syukur kepada Tuhan yang hari demi hari memberi peluang kepada saya melihat dan memahami hidup. Sudahkah anda mengucapkan syukur hari ini? Sudah baca doa bangun tidur? Aduuh, ini soalan untuk anak kecil. Kenapa? Yang dewasa ini tidak terlupakah membaca doa?
Syukur. Syaidina Umar mempunyai satu kebiasaan. Beliau suka bertanyakan khabar rakyatnya. Apa khabar anda pagi ini? Baik, jawab seorang lelaki. Beliau mengulang pertanyaannya, apa khabar awak pagi ini? Baik. Diulang lagi soalan yang sama, apa khabar awak pagi ini? Baik, Alhamdulillah. Ha, itu yang aku nak dengar, kata Syaidina Umar. Aku bertanya khabarmu supaya aku boleh mendengar puji dan syukur itu dari dirimu.
Ahh, lihat bagaimana seorang pemimpin mendidik rakyatnya tentang syukur.
Saya semakin jatuh cinta dengan Umar. Dan sepulangnya saya dari Rumah Sinar Salam menemankan sahabat saya Ustazah Huda, waktu mengulit buku 'al-Usrah al Muthla fi Daui al Quran wa as Sunnah/Keluarga Ideal Menurut alQuran dan Sunnah, sekali lagi saya jatuh cinta kepada Umar. Saya menangis sendiri. Saya merintih sendiri..Di mana Umar untuk ummat ini?



Buku itu bercerita: Seorang sahabat bernama Aslam menceritakan: Aku keluar bersama Umar pada satu malam. Lalu kami ternampak cahaya. Kata Umar, marilah kita ke sana, Aslam. Kami mendekat dan kami dapati ada seorang wanita bersama anak-anaknya. Wanita itu sedang memasak sesuatu di atas api dan anak-anaknya sedang menanti, menangis kelaparan. Umar memberi salam. Mengapa anak-anak ini masih tidak tidur? Mereka lapar. Lalu, apakah yang engkau masak dia atas api itu? Air. Aku jerangkan supaya mereka akan tidur. Allah akan mengadili antara kami dan Umar.
Maka Umar pun bergegas pulang menuju ke tempat penyimpanan gandum, mengambil sedikit daripadanya dan sedikit daripada lemak. Beliau berkata, wahai Aslam, letakkan di atas bahuku untukku galas. Maka aku berkata, tidak, biar aku yang membawanya. Lantas Umar menjawab, adakah engkau akan memikul dosa aku di hari kiamat kelak? Lalu beliau memikulnya sendiri. Kami kembali ke rumah wanita tadi. Beliau menguli gandum tadi, meletakkan sedikit dan membiarkannya di atas api sehingga masak. Asap menyelimuti janggutnya. Apabila siap makanan tersebut, Umar berkata, berikan aku pinggan. Dan Umar menghulurkan makanan itu kepada anak-anak kecil tadi. Kata Umar, makanlah sehingga kenyang. Kami menunggu sehinggalah anak-anak itu tidur. Kemudian kami pun beredar. Umar berkata: Wahai Aslam, kelaparanlah yang menyebabkan mereka berjaga dan menangis!
Ah..Umar.
Saya bertanya kepada mak cik di sebelah saya waktu dia menikmati hidangn petang kuew tiaw goreng dan telur mata kerbau; acik duduk di mana? Tak de rumah. Menumpang di rumah tinggal. Ooo. Saya mengangkat bayi comel yang terbaring tenang di hadapan kami sepanjang sesi kelas agama petang itu. Ibunya di sebelah kiri saya tersenyum. Dah dua tahun, tapi masih belum boleh berjalan. Ayahnya masuk pusat serenti. Abang dia, tinggal dengan nenek di rumah. Akak tinggal dengan emak. Tapi memang datang sini. Sejak datang sini, ringanlah beban. Mereka belikan susu anak, bagi makan. Seorang bayi lagi sedang dalam pangkuan ibunya. 'Masih belum dipastikan samada dia punya HIV atau tidak, kata Kak Fida, pengurus rumah itu kepada saya.
Saya menatap wajah-wajah di hadapan saya. Tua muda. Ada sebaya nenek,mak cik-mak cik saya dan ada juga yang mungkin sebaya saya. Masing-masing punya kehidupan silam yang hitam. Masih ada juga yang masih mengjalani kehidupan hari ini yang bercampur warnanya-kehidupan kupu-kupu malam.
Huda bercakap tentang syukur hari itu. Tentang nikmat terbesar yang harus disyukuri-iman dan islam. Saya ikut diberi peluang. Saya kongsikan tentang Umar- katanya: Aku merasa nikmat iman kerana aku kenal Jahiliyyah. Kami berkongsi tangis dalam bicara. Kita bercakap ria tentang syurga. Kampung yang kekal abadi. Apakah cukup bekal ke sana?
Saya melihat wajah-wajah kaum sejenis saya. Saya menyimpan pedih di dalam hati. Di mana suaminya, bapanya, adik beradik lelakinya? Lelaki-lelaki yan mendatanginya, apa terlupakah kalian yang wanita itu harus dimuliakan? Diletak di tempat yang selayaknya sebagaimana Rasulullah mengembalikan kemuliaan wanita dengan kedatangan Islam. Apa jalan berliku yang dilalui Rasulullah itu kalian buang dari ingatan lalu kalian kembalikan tempat wanita-wanita itu seperti dulu; waktu perempuan itu bagai barang dagangan, harta warisan...
Ah, perempuan, setelah dimuliakan, apa kita sanggup kembali dihina.
Semua orang ada kisahnya. Saya dan anda juga ada kisah sendiri. Tapi kita tak dilahirkan untuk hidup sendiri, kan. Kita diajar untuk berkenalan, saling memahami dan bermasyarakat. Mukmin itu seperti bangunan. Saling menguatkan. Kalau ada yang tersilap sama kita betulkan. Justeru, kalau ada masa yang terluang, sama kita hulurkan bantuan dan kalau ada ruang ingatan, dalam doa jangan dilupakan. Hari ini mungkin hari kita melihat sukar dan perit hidup orang lain. Siapa tahu hari esok hari kita. Lalu kita harap dengan sedikit tulus doa dan ikhlas kita hari ini, akan dimudahkan jalan-jalan hidup kita yang akan datang.
Selamat berjuang!
BACA SELENGKAPNYA - Berikan Setitis Kasih-Mu
6

Tentang Saya...?

Beberapa orang telah men’tag’ saya. Tah hapa-hapalah (baca ikut cr Mastura) kan tag ni. Tapi macam best pula.Jadi, saya akan menunaikan janji untuk menulisnya kerana saya sudah pulang dari medan juang dengan tangisan. Waaaa..tolong doakan saya, tolooong. Tapi maaflah, terpanjang pula tag ni.
1- Saya, Siti Maryam Hasni. Orang panggil Sit, Maryam, Kak Uda (di rumah dan di kampung), Siti dan Bonda. Bagi yang tak kenal saya mesti pelik kenapa orang panggil saya Bonda. Sudah tuakah saya? Bonda- adalah panggilan utk saya waktu berada dalam PMIUM. Honestly, saya segan dengan gelaran itu kerana saya tidak berbuat selayaknya waktu duduk di kerusi itu TETAPI percayalah, saya tidak berbohong apabila saya menyayangi anda yg memanggil saya bonda. Saya benar-benar mahu menjadi seorang ‘bonda’ untuk anda.
2- Pernah bercita-cita utk jd career woman, menteri, yg hebat, elegant, punya segalanya. Tp setelah smkin dewasa dan mlihat hidup, harap sgt kalau boleh jadi suri rumah dan bekerja dari rumah. Tapi sebab hutang PTPTN yang melambak- kena kerja juga nanti. Cakap tentang kerja sahaja, sudah menjadi satu stress pd saya sebenarnya.Hehe. Emak sdh berbuih mulut bercakap tntng kerja kpd saya. Saya memang tak nak kerja, tapi jgn kurung saya di rumah, saya mahu hidup dengan masyarakat, berbakti semampunya.
3- Saya sangat cintakan bahasa Arab-walaupun tak pandai2 sampai skrg. Cinta yang sukar diungkap.

Ia ada dalam hati, berkeliaran di minda, mengalir ke seluruh urat saraf. Sejak umur 16 tahun saya bertekad utk ke negara Arab. Saya mimpikan masjid yg cantik, luas dan tenang. Dari mimpi, saya mengayam impian dan menetap tekad hingga saya dianugerahi ziarah 4 bln ke Syria tahun 2005.


Tuhan sahaja yg tahu bagaimana sakitnya saya 7 tahun menunggu peluang itu dan bila pulang dari Syria, saya ambil masa hampir setahun utk pulih. Sakitnya. (maafla, saya tahu ada yg kecil hati dgn sikap saya waktu itu. Ko faham kan, Tipah.) Dan saya sgt takut klu bahasa itu hilang dr saya. Ia cinta saya, sesuatu yang menolak saya utk terus bersemangat dan berjuang.
4- Jatuh cinta pada ilmu tafsir sjk baca muqaddimah Fi Zilal al Quran-Sayyid Qutb.
5- Harap akan terus belajar dan belajar. Atau duduk dekat2 dengan universiti dan dapat masuk library bila-bila masa dan boleh didik anak-anak saya dengan suasana itu. Masih menyimpan cita-cita utk belajar dan mengembara ke luar negara esp negara arab.
6- Ada 12 adik beradik termasuk saya. 8 lelaki, 4 perempuan. Sgt suka berkumpul dengan ahli keluarga. Kami suka buat aktiviti bersama contohnya buat video klip, berlakon drama. (Cerita hantu kami gagal disambung stlh 3 hr penggambaran. Tak profesionallah katakan). Dan tetap tak lupa benda-benda yang patut contohnya berkelah, usrah keluarga. Ayah akan bg turn utk pentazkirah. Waktu ni, dilarang tidur selepas subuh! Saya cintakan zaman saya ditarbiah waktu kecil, (zaman al-Arqam). Saya harap saya tidak akan terlalu kejam memaksa anak-anak saya nanti mengikut cara saya. (Ah..zaman yg mencabar hari ini akan jd senjata 2 mata-musuh dan kawan).
7- Obses pada aerobik terutama yg ada element dance. (mcm Cik Naurah Masturala). Sekarang, saya sedang memberi tumpuan utk pandai berenang. Thanks pd swimming pool UIA yg best tu. Dan saya berharap sangat utk pandai menunggang kuda. Mesti bestkan. Lebih hebat dari Yamaha Sport saya.
8- Saya rasa saya perfectionist(this affect me a lot- dan sbb tu agaknya org kata saya choosy). Saya kerja kuat utk buat sesuatu sampai complete. Saya akan menyalahkan diri saya bila saya tak boleh buat yg terbaik. Seorang kawan selalu mengulang pesan pada saya- Maryam, لا يكلف الله نفسا إلا وسعها .
9- Suka menulis. Masa sek menengah, tulis suka-suka.Tiap-tiap tahun diari saya penuh bertulis.Skrg dah tak tulis diari sejak kena marah dgn ustazh kat Syria. Tulis di blog or buat cerpen sikit2. Saya ada folder yg saya namakan ‘Release n Respond’. Kalau saya marah kat org, saya akan menulis utk redakan perasaan tu.
10- Suka masak –untuk adik-adik lelaki saya yang suka makan dan kawan-kawan. Tapi kalau tak ramai org yg ada, tak da mood nak masak. Suka ikan keli, lada hitam. Sekarang sedang belajar utk makan makanan yg sihat-sihat.
11- Tak suka kerje-kerje yg melibatkan perincian yg kecil2 cth hias pentas, jahit manik, buat hantaran. Tapi selalunya terpaksa kena buat. Tak kisah psl hiasan2 sangat tapi quite strict psl cleanliness.

12- Harta kesayangan saya- KAA 1307 –motor Yamaha Sport warna merah. Ramai org kenal saya sbb motor ni tersngtlah kuat bunyinya. Dah tua. Tapi tak pa.Ini je harta saya. Beli ngan duit PTPTN. Lagi satu-laptoplah. Kawan saya mengadu banyak perkara.

13- Tak suka shopping. Tapi sekali shopping, sangat lama dlm memilih. (kata Usu Nazihah- sian siapa jadi suami K.Cik).

14- Cepat nervous sbnrnya. Bila kena bercakap di khalayak mesti menggigil la walaupun suara lantang. Kalau org tgk tangan saya, dia akan perasan.

15- Sebenarnya, apa impian saya? Saya mahu jadi seorang yang berilmu, berdisiplin, sangat dekat dengan Al-Quran dan Sunah, isteri solehah dan ibu mithali. Mahu jadi ibu kepada anak-anak seperti Zaid bin Thabit, Salahuddin al-Ayyubi dan Muhd Al-Fateh. Layakkah saya?

16- Banyak sangatlah 16 ni. Apapun, tahniah, anda berjaya menyudahkan bacaan. Sbg hadiah, anda di beri peluang untuk tolong tambah yang terakhir :).

Siapa yang saya nak tag? Semua dah buat kan? Yang tak buat lagi tu, sila buatla. Dijahis, bila nak menulis tentang falak di blog pulak?
Akhirnya, untuk anda, bait lagu yg saya suka selalu
Andai kasturi hilang harum,
Mawar tak berkuntum,
Cinta tak bersambut
Biar emas setinggi gunung
Kan kupeluk rimbun ampun
Rahmat Yang Maha Agung........ Ramli Sarip.
BACA SELENGKAPNYA - Tentang Saya...?
5

Dekati Al-Quran

Lamanya tak menulis di sini. Maaf, saya sedang berada di medan jihad. Sedang bergelut dengan buku dan kertas. Tak seronok pula rasanya tidak menyediakan hidangan baru untuk tetamu yang datang bertandang ke teratak saya. Saya kongsikan dulu artikel tulisan saya yang tersiar dalam ANIS- Febuari untuk manfaat bersama. Habis exam nanti, saya ulas lagi tentang ini dan saya berminat untuk mengetahui komentar orang lain tentang isu yang saya kongsikan.
Tajuk: Dekati Al Quran
Pasti kehadiran tahun baru 1430 Hijrah dan 2009 telah disambut oleh para remaja sekalian dengan penuh azam membara. Pasti segala aspek dititikberatkan dengan mengambil kira kekurangan dan kesilapan tahun lalu juga kecemerlangan yang dicapai. Harapnya, salah satu dari azam-azam kita itu adalah untuk memperbaiki hubungan kita dengan Dia-Kekasih.
Apa pun, eloklah dalam bulan-bulan awal ini kita meneliti kembali azam kita. Adakah ia azam yang tersusun, berjadual dan praktikal atau sekadar keinginan dan impian yang akan dipenuhi ‘kalau sempat.’ Justeru, apa kata kita zoom kepada satu azam penting yang tidak harus tertinggal dalam diari seorang muslim.

Ada pelbagai cara mengenal dan mendekati Dia, Yang Maha Pemurah memanjangkan usia kita dalam iman dan kesihatan. Orang bercinta selalunya akan bertambah kasihnya tiap kali menatap dan membaca surat, email atau mesej daripada kekasih. Apakah cinta dan rindu kita pada Dia bertambah saban kali kita membaca al-Quran?
Sejak kecil kita dikenalkan dengan kalam Allah. Dari merangkak-rangkak mengeja, membaca, menghafaz surah-surah pendek untuk dibawa solat hingga khatam keseluruhan al-Quran, apakah semakin kuat mencengkam pesan-pesan Kekasih dalam hati sehingga terzahir kesannya pada peribadi kita atau sebaliknya atau ia cuma bacaan yang tak punya sebarang tarikan, sekadar memenuhi tuntutan al-Quran itu untuk dibaca..

Hak al-Quran
Sahabat, kalam Kekasih itu punya beberapa hak yang dituntut untuk kita melaksanakannya. Hak untuk diimani, hak untuk dibaca, hak untuk difahami isinya dan hak untuk diamalkan. Sehingga usia kita hari ini, sudahkah kita sempurnakan segala hak tersebut? Marilah kita sama-sama mengkoreksi sejauh mana keintiman kita dengan kalam Tuhan ini.


Beriman dengannya? Ya, kita percaya ia mukijzat Rasul s.a.w yang kekal hingga ke akhir zaman. Membaca? Ya, kita sudah beberapa kali khatam. Bertajwid membacanya? Ya, kita sudah belajar dan mematuhinya. Belum? Jangan malu untuk sesuatu yang perlu. Memang tidak wajib mempelajari tajwid tetapi membacanya dengan tajwid adalah wajib. Justeru, kalau masih belum memenuhi hak ini, carilah guru. Usah malu walau usia telah meningkat dewasa.

Berguru
Juga, ingin diingatkan di sini, al-Quran itu perlu dipelajari secara berguru. Ingat bagaimana Jibril a.s mengajar Baginda Rasul kemudian Baginda mengajarnya kepada para sahabat. Para sahabat seterusnya mengajarnya pada sahabat-sahabat yang lain serta kaum keluarga mereka. Begitulah proses pengajaran al-Quran berlangsung dari generasi ke generasi. Sehingga pada zaman Syaidina Uthman apabila beliau mengarahkan umat Islam sepakat mengikut al-Quran yang dihantar kepada mereka, beliau tetap menghantar guru beserta al-Quran tersebut. Ini menunjukkan kepentingan al-Quran itu dipelajari secara berguru.

Kelansungan Interaksi dengan al-Quran
Seterusnya, jika hak di atas telah dipenuhi, marilah kita melihat pula kepada usaha kita mentadabbur atau memahami isi al-Quran. Jika ditanyakan berapa peratuskan isi al-Quran yang sudah difahami maknanya, pasti kita tergaru-garu mencongak. Ya, kita sering mendengar ustaz ustazah menghurai maksud ayat al-Quran dalam ceramah di mana-mana atau di media elektronik atau kita barangkali rajin membaca tafsir. Tapi adakah kita sudah menjadikannya satu jadual wajib seperti mana kita dipaksa oleh ibubapa kita untuk mengaji setiap hari sebelum khatam dahulu? Nah, apakah jadual ‘mengaji’ baru bagi menggantikan jadual lama dahulu?
Setelah khatam al-Quran, kebanyakkan kita sudah kurang mengambil berat tentang perlanjutan hubungan kita dengan al-Quran. Sekadar Yasin setiap malam Jumaat kadang-kadang sudah memadai pada anggapan sesetengah orang. Sedangkan kalam Kekasih itu adalah manual hidup yang merangkumi segala panduan dalam memastikan kita tidak tersasar membawa diri sebagai khalifah di atas muka bumi ciptaan-Nya.

Justeru, ada baiknya untuk tahun ini kita berdikit-dikit cuba meningkatkan usaha kita untuk mendekati Dia. Bukankan dengan mendekati Dia, kita akan lebih mengenali diri kita? Tidakkah kita mahu mengenali Dia yang telah mencipta segala keajaiban yang maha hebat? Antaranya seperti yang terkandung dalam firman Allah:
أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ أَنزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجْنَا بِهِ ثَمَرَاتٍ مُّخْتَلِفاً أَلْوَانُهَا...
Maksudnya “Tidakkah engkau melihat bahawa Allah menurunkan hujan dari langit, lalu Kami keluarkan dengan air hujan itu buah-buahan yang berlainan jenis dan rupanya…” (Faatir: 27) . Lihat, dari air hujan yang sama, dihadiahkan kita buahan-buahan pelbagai rupa juga haruman berbeza dari bermacam bunga-bungaan aneka warna yang menyejukkan mata memandang.

Susun Jadual
Bukan mudah memulakan azam ini. Mulakanlah dengan mengkaji ayat-ayat yang sering kita dengar atau baca. Kemudian diteruskan dengar ayat-ayat yang dekat dengan kehidupan harian kita. Jika kita pelajar Sains, ada pelbagai fenomena alam termaktub dalam al-Quran. Kalau kita seorang perempuan, antara surah yang dipesan oleh Syaidina Umar dan Ummul Mukminin, ‘Aisyah untuk diajarkan kepada kita adalah Surah an-Nur. Untuk permulaan, cara ini mungkin akan dapat menumbuhkan minat kita kepada tafsir al-Quran berbanding mula membaca tafsirnya dari awal al-Fatihah, al-Baqarah dan seterusnya. Ini untuk mengelakkan kita mudah jemu dan berhenti walaupun baru sahaja memulakannya. Mintalah pandangan dan bantuan tentang ayat-ayat pilihan ini daripada mereka yang mendalami bidang ini.

Bagaimana dengan pilihan kitab tafsir? Ada beberapa kitab yang telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Melayu seperti Tafsir Ibn Kathir dan Tafsir Fi Zilal (Sayyid Qutb). Juga ada tafsir yang memang ditulis dalam Bahasa Melayu seperti Tafsir Hamka dan Tafsir Sonhadji. Jangan lupa mencatat setiap ayat yang telah kita baca dan fahami huraian ayatnya selain mematuhi jadual yang kita tetapkan untuk diri kita. Buatlah sasaran peribadi contohnya, dua ayat seminggu bagi bulan pertama kemudian meningkat kepada tiga ayat seminggu untuk bulan seterusnya. Motivasikanlah diri anda dengan jadual berwarna-warni atau cari kawan yang akan berganti-ganti dengan anda membaca dan menerangkan kefahamannya kepada anda.

Akhir sekali, jangan lupa tentang hak al-Quran untuk diamalkan isinya. Tanamlah dalam hati agar al-Quran yang kita baca tidak melaknat kita semula hanya kerana keegoan kita untuk tunduk dan patuh pada pesan Pencipta, Kekasih Agung.
Ayuh, mulakan melarik jadual anda sementara masih dikurnia hammasah (semangat) darah muda dan upaya melaksanakannya.
BACA SELENGKAPNYA - Dekati Al-Quran
Back to Top