5

Cameron Highland; Cuti Perpisahan

Mengukir Detik Manis Bersama

Cut, teman saya hampir saban hari sejak dua minggu lalu mengulang pujukannya supaya saya memasukkan acara percutian ke Cameron dalam jadual saya sebelum dia berangkat pulang ke Acheh. Tesisnya sudah selesai. Cuma menunggu kelulusan senat sahaja. Saya, dari sehari ke sehari menangguh kerana beberapa urusan yang belum selesai. Akhir minggu lalu, saya selesaikan urusan proposal untuk program gabungan Halaqah kami juga beberapa hal peribadi yang tertangguh. Segera kami bertanya Mr Google segala berkaitan dengan Cameron Highland. Segalanya diselesaikan hari Jumaat, dua hari sebelum kami bertolak ke tanah tinggi itu. Urusan menempah penginapan, juga acara ronda-ronda di sana.

Saya tinggalkan sebentar netbook dan thesis. Cut, teman rapat yang setia mendengar cerita dan omelan saya akan mengucapkan selamat tinggal hujung minggu ini. Sabtu lalu, Hanan, teman dari Columbia ikut musafir bersama suami dan anaknya ke Mesir untuk mendalami bahasa Arab dan pengajian Islam. Hanan baru usai sarjana dalam bidang undang-undang manakala suaminya sarjana muda dalam bidang apa ya…saya terlupa. Hanan rakan usrah saya. Dia dan suaminya memeluk Islam waktu masih di Columbia lagi sebelum ke Malaysia. Temannya, Sakinah, juga dari Columbia berkahwin dengan lelaki Melayu dan menetap di sini. Tahu siapa nama anak Sakinah? Maryam. Hehe. Kami jadi rapat kerana halaqah. Juga dalam sebulan ini, ada lagi yang bakal pergi. Saya mula terasa kehilangan seorang demi seorang rakan. Mula terasa tua berada di UIA. Tapi, saya masih mahu setia di sini. Ya, kerna masih belum selesai. Juga kerana peluang belajar seperti makin terbuka dan terbuka. Lebih ramai yang saya kenal hari ke hari. Dan mereka adalah orang yang kaya dengan ilmu, tidak kedekut berkongsi masa mengajar saya. Saya, memang selalu dahaga. Kalau ada yang sudi berkongsi bekal di perjalanan, mengapa mahu saya menolaknya. Saya merasa detik-detik akhir saya di sini semakin berharga dan bermakna.
Cameron Highland
Asalnya Cuma berdua setelah yang lain tidak dapat ikut serta. Akhirnya berlima. Saya, Cut, Rini dan Mimi juga dari Aceh dan Fatimah, Muslimah Cina dari China yang telah lama menetap di sini. Baru menyudahkan Phd nya dalam bidang bahasa Arab. Kami menaiki bas dari Pudu jam 3.30ptg Ahad. Saya duduk berdua bersama Fatimah. Mimi dan Rini. Cut sendirian. Memangnya dia tisak suka sendiri. Saya terlupa. Waktu di hotel malam itu katanya, dia berkata dalam hati, tak mengapalah. Dia adalah penghubung dua hubungan. Rakan-rakan senegaranya dan kami, rakan-rakan belajar.

Perjalanan sederhana laju. Tenang sahaja pada awalnya. Tapi apabila bas mula mendaki Cameron, perjalanan jadi mencabar. Saya benar-benar terlupa akan masalah ‘mabuk darat’ saya. Tiada langsung persediaan untuk itu. Kerana sudah lama saya ‘sembuh’ dari itu. Tapi kali ini saya benar-benar jadi tak keruan. Memaksa diri untuk tidur pun tak mampu. Terpaksalah saya berperang. Alhamdulilah, saya tidak muntah di perjalanan. Pemandangan cantik sepanjang jalan tidak dapat dinikmati sepenuhnya. Kondisi bas juga adalah faktornya. Ya, sesuailah dengan harga yang kami bayar.
Cantik, Masya Allah…memang. Kehijauannya, ketenangannya, redupnya. Jauh dari Kuala Lumpur yang penuh asap dan sesak. Kami tiba jam 8 lebih. Turun sahaja, kedengaran suara melaungkan nama saya. Pihak Kang Traveller Hotel sudah menanti kami. Tempatnya tidak jauh dari perhentian bas di Tanah Rata itu, cumanya kerana malam dan kami belum biasa, mereka menjemput kami. Hmm…memang tak boelh komen banyakla dengan harga yang kami bayar. Jangan tertipu dengan perkataan ‘hotel’ itu, ya. Kami memang menempah dua bilik without attached bathroom. Tak mengapalah. Kami berkongsi pun, berlima. Saya, Cut dan Fatimah sebilik- RM55. Rini dan Mimi berdua, RM45. Menurut maklum balas di internet, Kang Traveller Lodge /Hotel memang antara pilihan backpacker kerana harganya dalam bajet murah.

Cuaca sedikit dingin. Usai solat jama’, kami keluar makan. Saya sebenarnya, sudah membawa sedikit bekalan kerana kata orang makanan di situ agak mahal. Tapi tidak juga sebenarnya. Haraganya lebih kurang sama seperti Kuala Lumpur. Satu kelebihan menginap di sini, banyak pilihan kedai makan Muslim juga kemudahan kedai runcit dan bank berdekatan. Ini di Tanah Rata. Kalau di Brincang, satu lagi kawasan pilihan, saya tak pasti. Kebanyakkan kedai-kedai ditutup awal. Jam 10 sudah mulai sunyi. Kami menapak pulang ke Hotel setelah selesai melihat-lihat kawasan sekitar.
Kami mula kedinginan. Tapi dinginnya nyaman. Tidaklah sampai menggigit ke tulang. Tidur saya enak malam itu. Tenang. Membuang segala risau. Cuti sekejap, kata Cut. Kami tidur lewat. Bertukar cerita, berkongsi rasa. Yang sama. Tuhan kan Maha Mendengar. Kami tidak akan pernah berputus asa dari Rahman dan Rahim-Nya.
Acara pagi Isnin adalah lawatan ke lapan tempat. Kami di bawa melawat menaiki kenderaan pacuan 4 roda. Malangnya, Kilang The tutup pada hari Isnin, justeru kami tidak dapat melihat proses pembutan teh. Sekadar melawat lading sahaja. Memandankan kami semua Muslim, Mr Balan Tandok tidak membawa kami ke Buddist temple.

Tempat pertama dan paling menarik pastinya Rose Garden. Tak terucaplah dengan kata-kata. Kemudian Butterfly Farm, Bee Farm, Ladang Teh, Strawberry F arm dan akhir sekali ke pasar di mana saya memborong sayur. Penuh kedua-dua tangan saya menjinjitnya. Memang saya tak tahan hati kalau melihat sayur segar dengan harga yang murah.
Kalau ada umur, saya kira pada masa akan datang saya akan memilih pakej lawatan ladang yang akan membawa kita melihat bagaimana sayuran ditanam, melawat kampong orang asli, air terjun, juga ada pakej merentas hutan. Pasti menarik. Mr Balan yang membawa kami memberitahu, lebih baik pada masa akn datang, kami menyewa 4 by 4 seharian dan mereka akan membawa kami ke mana sahaja pilihan kami.

Kami selesai jam satu tengahari. Pulang, makan tengahari dan menaiki bas pulang ke Kuala Lumpur jam 1.45. kali ini bas yang lebih selesa dan pastinya lebih mahal. Tak mengapalah. Kami sudah keletihan dan saya pun tak sanggup berperang dengan jalan yang seperti ular kena palu itu. Sampai di UIA jam tujuh malam menaiki teksi dari KL Sentral. Cut puas kerana impiannya tercapai. Saya senang kerana sangat teruja dengan keindahan milik Tuhan. Ahh…nyamannya masih terasa di hati. Lembut anginnya masih terasa membuai tubuh. Sesekali memberi rehat pada diri, musafir menambah pengalaman, mengenal kawan di perjalanan. Moga ikatankan berkekalan.

Untuk yang berminat untuk jalan-jalan cara backpacker to Cameron Highland sehari semalam; Contoh belanjawan saya
Tambang pergi (KURNIA BESTARI) RM22.5
Penginapan (RM55 ÷ 3) RM18.3
Countryside Tour (8 tempat) +tiket masuk RM25 + RM 10
Tambang pulang (Unitity) RM35
Makan (3 kali-sendiri) RM15
Souvenirs, strawberry, teh, sayur RM50
Jumlah: RM175.8

*Hanya dua bas ke sana-Kurnia dan Unitity. Masuk ke Rose garden dan Butterfly Farm masing-masing RM5. Hari Isnin, factory tutup, jadi rugi kalau pergi hari ini. Ada banyak pakej lawatan, boleh pilih ikut minat dan bajet. Sebaiknya, tempah tempat penginapan sebelum pergi.

5 Komentar:

Rin said...

kak Maryaam...
best-lah cerita nee..
klo mau pergi lagi,, ajak-ajak rin yaaa?? rin pun mau lah pergi ke vegetables farm and tempat orang asli tuu.. :D

Maryamnour said...

Pasti diajak, Rin. Tp harus pk panjang.Klu blh smpi terus ke Cameron tak pa. Tak sanggup nak thn pening spnjang jln.Jom tempah helikopter-RM11 000 hehe.

Saadah said...

kak, sy happy akk happy sepanjang holiday trip ke cameron.. adah muak dgn cameron dah sbb dulu selalu sgt ke sana.. tp klu mahu berjalan, teringin juga nak ikut.. ni first time tgk blog akk n komen di sini, jemput juga ke blog adah yg x seberapa pon.. http://bintukhair.multiply.com

Faiz Faiza said...

salam bonda
wah syoknya jln2 amek angin segar yer. last year fz pegi dgn sorg kwn. tumpg umah kak abg dia. lupa nk bwk stokin tidur. pijak lantai jengket2. punya la sejuk.

majlis walimah siti nanti, k sana jom. lupa tarikhnya. bln 3.

ketikketok said...

Jom cuti-cuti unik Terapi Spa & Keluarga Mini Agro-Forestry Aromatherapy Village Cameron Highlands.

Post a Comment

Back to Top