2

The Freedom Writers

Berapa yang harus anda bayar untuk berasa dikasihi? Berasa dihargai, berasa terhormat dan berasa punya harga diri? Terkadang kasih sayang itu terlalu mahal sehingga kita terpaksa membayar dengan apa harga sekalipun sehingga dengan nyawa. Benarkah? Saya belajar, untuk menerima, kita harus memberi. Tapi itu terkadang sukar amat untuk dilakukan.

Saya akur, saya pernah terlalu kedekut dengan anugerah rahmah dan kasih-Nya sehingga saya tidak mahu berkongsi selain dengan keluarga sendiri. Sehinggalah saya diajar dan dididik menghargai orang lain atas rasa ukhuwah, cinta sesama saudara bukan kerana ia semata tanggungjawab; kerana saya ketua, dewasa, yang tua, maka saya harus merai mereka di bawah tanggungjawab saya. Itu saya belajar waktu di hujung tingkatan empat, waktu dihantar berkampung menghabiskan hampir setiap malam di tengah hutan gelap, menyerah segala pada Tuhan pemilik alam, belajar berkawan dan berbicara dengan alam dalam pekat malam, bersujud mengucap syukur dalam air kali yang mengalir tenang kerana mengizinkan saya mengecap nikmat-Nya di dunia fana ini.

Ia suatu proses. Waktu saya mencabar dan memaksa diri menjadi jurulatih PLKN, juga saya banyak belajar daripada pelatih-pelatih yang ramai juga yang tidak lancar membaca dalam usia 18 tahun. Tapi mereka banyak membaca dan belajar daripada kehidupan. Bezanya, setengah mereka tidak dipandu untuk memahami peta hidup dengan sebaiknya. Petunjuk dan panduan itu tidak ada atau barangkali dipandang sepi. Lalu yang mereka perlu adalah pembimbing buat menunjuk jalan dan keyakinan yang cahaya itu sentiasa ada untuk orang yang mahu dan berusaha.

Pelatih saya, hari-hari awal berkata kepada saya waktu saya menegur sikapnya: Lu sapa?

Seorang anak Ah Long kata kawan-kawannya. Bakal mewarisi ayahnya. Yang seorang lagi berkata: Saya tak percaya sape-sape kat sini. Seorang pelatih Melayu pula bertanya, Cikgu ingat kita boleh percaya ke orang Cina ni? Sering juga dalam kelas, saya harus berdiri antara dua lelaki berbadan besar, mendepangkan tangan dan bercakap dengan sepenuh nafas, tenang dan tegas: Duduk! sebelum mereka memulakan perang yang lebih besar, antara kaum terkadang. Dan banyak cerita lain: “Saya benci bapa saya.” “Cikgu nak saya layan cikgu?” Tanya seorang pelatih lelaki. (Allah..Soalan apa ini? Mahu tercabut kepala saya mendengarnya) “Mak ayah saya tak kisah pun saya bawa perempuan balik rumah.” “Saya dah berhenti belajar masa darjah enam. Tumbuk mata kawan.” (Saya lupa apa yang berlaku pada mata kawannya). Minggu pertama saya menangis, mahu berhenti tapikan saya yang mencabar diri, mengapa mahu berpaling lari. Kalau pun tidak banyak, pasti sedikit kehadiran saya sepatutnya mampu memberi kesan.

Suatu yang saya banggakan apabila suara-suara di atas tersenyum gembira apabila kami memenangi tmpt ke-2 atau ke-3, saya terlupa, pertandingan antara kelas di akhir sesi dengan drama yang saya arahkan tentang Dumpling dan sejarahnya pada masyarakat Cina. Tak sangka, kata mereka. Ya, bukan senang menghimpunkan manusia pelbagai karenah buat menghasilkan satu produksi kecil. Dan saya minta mereka menulis sesuatu untuk saya dan Cikgu Shah yang sekali mengajar bersama saya. Saya benar-benar menghargai catatan mereka. “Cikgu, saya sudah boleh percayakan kawan-kawan.” Terima kasih kerana menjadi ceiceh( kakak) saya.” “Cikgu, saya akan cuba ubah hidup saya.” Saya akan rajin sembahyang.”

Menonton Freedom Writers mengingatkan saya pada semua ini. Sebuah filem yang diangkat dari kisah benar yang dibukukan; The Freedom Writers Diary (1999) karya Erin Gruwell. Saya baru berkesempatan menontonnya semalam walau sudah lama dicadangkan oleh seorang teman dan saya kira filem itu sudah lama. Cerita berkisar tentang seorang guru baru yang ditugaskan mengajar pelajar pelbagai bangsa di sebuah sekolah di Amerika. Kebanyakkan pelajar adalah bangsa African-Amerika dan dari bangsa selain kulit putih. Filem ini cuba menggambarkan konflik dalam setiap diri pelajar yang berdepan dengan masalah kehidupan ‘geng’ dan keganasannya juga masalah perkauman. Melihat penindasan, keganasan dan kematian adalah lumrah untuk pelajar ini. Setiap hari mereka harus bersedia dengan sesuatu yang tidak dijangka. Justeru, setiap kelas, guru tersebut sering berdepan masalah pelajar bergaduh sesama sendiri apabila sesuatu isu sensitif dibangkitkan.

Tekanan dalam diri ini akhirnya perlahan-lahan dirungkai oleh Mis G, guru muda apabila dia mengarahkan setiap pelajar menulis diari masing-masing setiap hari dan beliau hanya akan membacanya sekiranya dibenarkan oleh pelajar tersebut. Kelas itu kemudiannya bertukar menjadi sebuah keluarga di mana mereka merasa dihargai dan beroleh kekuatan buat menyulam harapan melihat esok secara positif. Catatan diari mereka akhirnya dibukukan.

Mungkin ada sisi kurang menarik tentang filem ini apabila ia seakan cuba meraih simpati pada Holocaust yang berlaku pada Yahudi. Ya, yang kejam itu tetap kejam. Nazi memang tidak boleh dimaafkan atas kezalimannya. Tapi, mengingati bagaimana Yahudi, Israel memperlakukan Palestin tetap suatu yang menyakitkan untuk saya menerima propaganda berterusan Yahudi tentang Holocaust dalam filem ini.

Apa pun, saya mahu kongsikan beberapa dialog menarik:

Marcus: I’ve never had a hero before. Buy you are my hero.
Mies Giep: No. No, young man. I’m not the hero. I did what I had to do, because it was the right thing to do. That is all. You know, we are all ordinary people. But even an ordinary secretary or a housewife or a teenager, can within their own small ways, turn on a small light in a dark room, ya? You are the heroes. You are heroes every day.
Guru tersebut, dalam realitinya; Erin Gruwell dan pelajarnya kemudiannya menubuhkan The Freedom Writers Foundation sebagai dedikasi untuk mengembangkan kejayaan bilik 203(kelas mereka) di dalam proses pembelajaran di bilik darjah ke seluruh Negara.

Guru-bukanlah kerjaya pilihan saya. Saya menangis waktu diterima mengajar di Al-Amin dulu. (Dapat kerja pun nangis…) Saya memaksa diri. Tapi hari demi hari saya melihat potensi saya berkembang ke bidang itu. Mungkin saya lebih suka menukarnya kepada istilah pendidik untuk jadi lebih umum tetapi lebih bermakna. Emak dan ayah saya, kedua-duanya adalah guru. Saya juga pernah menjadi guru hampir dua tahun. Saya masih berfikir.., mampukah saya bersabar menjadi menjadi seorang pendidik dan menjadikan bidang ini sebagai kerjaya pilihan dan tumpuan hidup saya?

2 Komentar:

NURUL LAILATI MAHAT said...

Salam Kak Maryam. Bagusnya entri ni. Tentu bukan senang kan nak mendidik pelajar2 macam di PLKN tu tapi akak dah berjaya hadapinya dengan cemerlang. Mabruk. Alhamdulillah syukur kerana ALLAH dan selamatkan akak dari 'malapetaka' yg tidak diingini. Kalau saya, saya pun tak tahu adakah kerjaya pendidik serasi dengan jiwa saya bila balik Malaysia nanti walaupun abah seorang guru sebab saya pernah menjadi guru sementara untuk setakat dua bulan saja. Masa tu pelajar2 suka 'buli' saya huhu.

Maryamnour said...

Hehe.Bila dengar ceramah Syeik Tariq Suwaidan -Rattib Hayatak. dan cuba jawab ikut apa yang dia susun ( baru jawab 36 soalan)..makin jelas pulak kerjaya tu ke mendidik. Itu agaknya jalan yang Tuhan tetapkan.

Post a Comment

Back to Top